farhana mohamad: ::pesan akhi::

27 April 2010

::pesan akhi::

Setapak demi setapak ku gagahi jua, biarla, lantakla apa mereka nak kata, apa mereka nak ejek aku pasrah dan redha. Kerana aku percaya pada Ilahi…. dan… akhi.

Akhi kater, di jannah bidadari2 syurga, meraka wanita suci lagi terpelihara… melindungi diri mereka aurat mereka drp ajnabi, hanya buat suami mereka shj. Tp akhi kater lagi, sungguh sedih melihat dunia kini, para wanitanya sudah hilang al-haya’ (malu). mempamerkan diri mereka sesuka rasa.

Aku ingat akhi ckp camtu. Aku pun nak jadi bidadari. Lalu ku tutup auratku seperti selayaknya dinyatkan di dalam al-Quran, yang mana ALLAH memerintahkan wanita yg beriman supaya menutup kepala mereka dan dilabuhkan sehingga menutupi dada. menutup AURAT mereka. Adapun, Allah tidak membiarkan hamba-NYA tanpa bimbingan. Diberi garis panduan yg tepat. Pakaian tidak boleh ketat sehingga menampakkan bentuk badan. Warna tidak boleh menarik perhatian, dan tidak boleh jarang. Maha suci Allah Maha suci Allah.

Tapi…. aku sedih. Kenapakah kami, wanita yg ingin mematuhi peraturan ALLAH ini, perlu diejek dan dihina??? Memang x sah kalau sehari x mendengar nama ku disorak dari jauh. Terasa maruah dicakar, amarah mula membuak. Namun, ku dengar lagi akhi berkat, "sesungguhnya Allah itu bersama org2 yg sabar".

Biarla… biarla.

Akhi kater lagi…. Walaupun bidadari2 itu, indah dan suci, tiada ternoda walau sebesar hama, namun sesungguhnya martabat wanita yg beriman itu, adalah lebih tinggi daripada mereka. SUBHANALLAH!!! Bahkan, bg wanita2 beriman ini,yg dengan izin ALLAH dimasukkan ke dlm syurga, mereka dijadikan lebih cantik dan indah dari para bidadari itu.

Hatiku lega mendengarnya…. Akhi kater… bidadari2 itu, mereka telah dijadikan demikian. Sedangkan manusia, ada nafsu dan akal. Andainya kiter guna akal itu untuk memandu nafsu dengan bimbingan wahyu insyaALLAH, kita menjadi makhlukNYA yg lebih baik dari bidadari2 di jannah.

Akhi kater lagi…

Beruntung sebenarnya, makhluk ALLAH yg bergelar wanita ini…Padanya terletak seribu satu rahsia alam… padanya ALLAH jadikan kelembutan sebgai pakaian perlindungan bukan kelemahan padanya mata yg lembut bisa meleburkan iman seorang bergelar lelaki bisikannya mengandungi racun dan juga penawar senyumannya bisa membawa kepada jalan ALLAH atau lembah maksiat tangannya membelai lembut bakal pemimpin2 ummah juga bisa menghancurkan kehidupan seorang insan

Kata-katanya?

Itulah pengubat segala duka dan luka seorang insan bergelar lelaki, juga bisa menghancur leburkannya…lemas dlm lautan alpa.

Soalnya… yang mana satukah kita?? Bagaimanakah kita aplikasikan anugerah Ilahi ini??

Akhi kater…. "bersyukurla wahai ukhti, ALLAH telah menjadikan kamu sebagai salah satu rahsianya yg paling agung, maka hargailah nikmat ALLAH"

Akhi kater lagi.. "Ukhti, wanita itu titik permulaan dua jalan berbeza. Wanita itu mungkin menangis, tapi sebenarnya dia lebih gagah dan tabah dari seorang lelaki. Di kala kami, insan yg bergelar lelaki ini rebah dan berputus harap, kamulah wahai wanita yg mukminah, ntah bagaimana dengan kekuasaan Rabbul Izzah, menjadi kekuatan yg plg utuh,tak lebur hatta oleh panas mentari. Selayaknya kamu wahai mukminah ibarat Sydtn Khadijah dan ribuan lagi serikandi ISLAM."

Bicara akhi lagi..

"Wahai ukhti, wanita mukminah itu ibarat mawar. Anggun, kelopak lembut danrapuh, namun berduri."

Aku pegang kater akhi. Sebab aku x mahu lepaskan peluang keemasan yg ALLAH anugerahkan kepada ku di sebalik hikmah kejadian ku sebagai seorang WANITA.

2 comments:

  1. slm..moga2 trus thabit di jalan-Nya. :)

    ReplyDelete
  2. salam ana,

    nor nak mtk izin share artikel ni k..
    elok jd teladan n panduan..

    ReplyDelete

-disclaimer-
Ini adalah blog peribadi. sebarang bentuk artikel, informasi mahupun gambar yang dimiliki oleh pemilik blog ini boleh digunapakai oleh blogger lain tanpa memerlukan kebenaran tetapi mestilah diletakkan pautan kepada blog ini. sebarang printscreen adalah dilarang sama sekali. pemilik blog mempunyai kuasa untuk mengambil tindakan undang-undang atas penyalahgunaan pelaku.

Farhana Mohamad Copyright © 2016. Designed by MaiGraphicDesign